Info Bahasa

Informasi Praktis Seputar Bahasa Indonesia

“Penegakan” atau “Penegakkan”?

Seorang teman menulis status di Facebook. Bunyinya: Kehancuran suatu bangsa diawali oleh penegakkan hukum yang diskriminatif. Ternyata, masalah bagaimana menuliskan k tidak ada habisnya, ya. Kita masih dibuat bingung bagaimana menuliskannya. Mengapa meletakkan ditulis dengan kk, tetapi peletakan hanya dengan k?

Cara termudah untuk mengetahui sebuah kata harus ditulis dengan k atau kk adalah dengan melihat bentuk dasarnya dan melihat akhiran (sufiks)nya.

Pada kata dikontrakkan misalnya. Itu adalah bentukan kata dari kata dasar kontrak yang ditambahkan imbuhan di-kan. Mengapa tidak dituliskan dengan satu k?

Dalam bahasa Indonesia tidak ada imbuhan di-an. Yang ada adalah di-kan. Untuk mengujinya, mari kita lihat kata yang tidak berakhiran k, misalnya beri. Jika ditambahkan imbuhan di-kan akan menjadi diberikan dan bukan diberian.Kembali ke kata dikontrakkan, ini adalah kata dasar kontrak yang diberi imbuhan di-kan. Jadi, tentu saja cara menuliskannya adalah DI- + kontraK + -KAN, menjadi DIKONTRAKKAN”. Mengapa bukan ditulis di kontrakkan atau dikontrakan? Seperti yang telah dijelaskan di atas, bentuk dikontrakkan adalah bentuk pasif dari mengontrakkan. Jadi, itu merupakan awalan, bukan kata depan.

Lalu bagaimana dengan kata kerusakan, pengelompokan, dan gerakan? Harus ditulis dengan k atau kk? Pada kerusakan dan pengelompokan jelas ditulis dengan satu k. Dalam bahasa Indonesia, kita tidak mengenal imbuhan ke-kan dan pe-kan. Yang ada adalah ke-andan pe-an. Cara mengujinya sama dengan cara di atas, yakni coba sisipkan kata yang tidak berakhiran k, misalnya kata dasar sehat. Jika ditambahkan imbuhan ke-an akan menjadi kesehatan dan bukan kesehatkan. Begitu pula dengan penyehatan, bukan  penyehatkan.

Yang agak sulit adalah bentuk masakan, belokan, dan gerakan. Bentuk tersebut dapat ditulis dengan satu k atau dua k. Kok bisa? Sebagai kata benda, masakan ditulis denga satu k, misalnya Ini masakan Indonesia, sedangkan sebagai kata kerja  bentuk perintah kata-kata tersebut ditulis dengan dua k, misalnya, Tolong masakkan saya nasi goreng.Demikian pula halnya dengan belokan dan gerakan. Sebagai kata benda ditulis dengan k dan sebagai kata kerja bentuk perintah ditulis dengan kk, misalnya Tegakkan kebenaran!

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>